Lawless Burger, Persekutan “Burger” duniawi, lebih dari sekedar fast food

Selamat tahun baru 2020 ya gais, tahun baru kemarin kalian pada ngerayain dimana?? Monas, Ancol, Kemang, atau malah kerja kayak gue (wkwkkwk). Banyaknih temen-temen gue yang posting ngerayain tahun baru di berbagai tempat, termasuk Kemang, kalo bicara masalah Kemang emang ngga ada habisnya, mulai dari kawasan elite, tempat makan, atau malah tempat kongkow anak muda.

Di kemang sendiri gue punya satu tempat rekomendasi buat loe-loe pada, sebelumnya gue mau nanya, pernah makan burger sebelumnya ?? Pasti pada pernah makan ataupun minimal denger (boong kalo belum pernah denger), burger apa nih yang kalian pernah makan ?? MCd, flip, blenger ? Nih gue kasih rekomendasi, namanya “Lawless Burger”, masih asing dengan namanya?? tapi kalo buat rasa gue speechless banget. Sebelum ngebahas rasanya, gue mau ngenalin dulu Ownernya, yaps orang yang ngga asing lagi buat kita-kita anak milenial siapa lagi kalo bukan Gofar Hilman si manusia yang menolak Tua. Gue tau orang ini pertama kali gara-gara Ngobam (Ngobrol bareng Musisi- acara youtubenya) pas bareng Lord Didi kempot. Pada tau aja ya,selain empu-nya Lawless, Gofar juga terkenal sebagai penyiar radio,iya pasti tau radionya apa, inisialnya Hard rock, selain penyiar doi juga MC,artis,dan pengusaha clothing juga. Di salah satu episode channel youtubenya dia pernah juga cerita pada awalnya dia kerja sebagai PNS, dan dengan penuh lika-likunya kehidupan pemilik anjing dengan nama Broto ini akhirnya sampai sukses kaya saat ini.

Gambar : tribunnews

Gofar panggilan akrabnya yang punya kata-kata prokem macam Sekut ini kalo gue rasa punya pemikiran yang out of the box (dan kata-katanya yang paling gue inget adalah “cita-cita gue itu ada tingkatannya, jadi berlapis, ngga langsung tinggi), doi berani membongkar batas-batas soal masalah bisnis salah satunya ya Burger ini. Kenapa gue bilang kayak gitu, liat aja burger diluar sana yang rata-rata ber-pattie tipis se-tipis dompet di akhir bulan (fotonya tebel aslinya ngga mau bilang gw), hal itu ngga berlaku buat Lawless.

Lawless sendiri menurut gue emang menyasar segmen orang-orang yang “gila” soal makanan barat yang satu ini. Mulai dari pattie aja udah segedhe “Gaban”, ngga tau cara masaknya kayak apa, tapi suer bikin nagih…….. Juicy, empuk, ehmmmm bikin ngiler deh, momen paling asik pas pattienya menari-nari di lidah kecampur sama enzim amilase alias Saliva trus kebawah lagi kecampur enzim Lipase sama Tripsin yang buat gue kenyang (lah malah belajar biologi)… soal roti bunchnya, ya Allah….empuk banget. Dua ekosistem roti dan burger ini yang ngga gue temuin ditempat lain (yang pernah gue kunjungin ye).. Porsinya sendiri cukup gedhe ya buat ukuran gue. Eits ada satu lagi di Lawless yang harus loe pada coba, namanya kentang jalapeno, paripurna banget rasanya, ngga ada obatnya menurut gue, tekstur luar kentang yang garing tapi dalemnya empuk, trus disiram sama saos Jalapeno, jadinya duarrrr di mulut. Gue jamin kalian yang kesana bakal ketagihan buat balik lagi, untuk harganya relatif ya kalo menurut gue, sepadan sama rasanya.

Gambar : www.opowi.id

Di kemang sendiri, Lawless tempatnya emang strategis banget, ditengah-tengah hiruk pikuk anak mudha, emang sih tempatnya ngga terlalu gedhe, tapi cocok buat nongkrong, yang mau ke Lawless kemang pakai kendaraan roda empat kalau menurut gue agak ribet, disana tempat parkirnya terbatas. Oiya, hampir aja lupa, saran gue kalo ke sana bawa anak kecil mending milih yang dibawah aja, kalo yang di lantai dua agak gelap trus lagunya agak hardcore, untuk dilantai dua sendiri ada alkohol juga (gue kesana cuma minum air mineral ye), disana gue juga cuma pesen minum air mineral, orang pas kesana yang lain habis, cuma ada pilihan air mineral sama alkohol dan temen-temennya. Untuk burgernya sendiri gue jamin Halal, banyak juga ukhti-ukhti yang makan disana.

Yang gue liat pas disana, rata-rata orang pada pake kaos item, gue pake apa coba?? pake kaos pink yang warnanya pink patrick star (wkwkkwkwk), bodo amat yang penting gue jadi makan, gue sendiri juga sok ngangguk-ngangguk pas musiknya diputer (biar dikira paham), padahal kagak tau itu musik apaan.

Gue waktu itu kesana naik MRT (pada taukan MRT?) dari lebak bulus ke H.Nawi, abis itu gue naik ojol kira-kira 10-15 menit lah, gue saranin buat yang pertama kesana jangan pas weekend, karena apa? ngantri bangettt, gue aja buat dapet tempat kudu nunggu sejam lebih, kok ngga take away aja? kan baru pertama kali coba Bambang!! dan dari pengalaman gue, makanan yang di take away itu rasanya jadi beda dibanding kalo pas makan ditempat.

Ada info lagi nih, Lawless sendiri bukak cabang lagi kalo ngga salah di daerah Menteng, jakarta Pusat, kalo gue liat postingannya si Gofar sih, yang dateng kesana orang-orang berdasi. Pengen juga pas ada waktu nanti cobaain yang di menteng.

Sampai disini dulu ya gais cerita dari gue, kalo ada cerita asik lagi bakalan gue sharing di sini, salam dari gue Piece love and gaul, ooo iya ada salam yang jadi ikoniknya gofar”salam jempol kejepit :)”.

Related posts

Leave a Comment